6 Perbedaan Antara Vitiligo Dan Leucoderma


6 Perbedaan Antara Vitiligo Dan Leucoderma


Saat mencari pengobatan untuk Vitiligo, Anda mungkin sering menemukan istilah - Leucoderma. Kadang-kadang, pertanyaan menarik yang terlintas dalam pikiran Anda adalah “apa perbedaan antara vitiligo dan leucoderma” karena banyak orang (termasuk dokter Anda) dapat menggunakan kata-kata ini secara bergantian. Untuk membantu Anda menyelam jauh ke dalamnya dan memberdayakan Anda dengan beberapa pengetahuan (sehingga Anda dapat membantu sesama pejuang vitiligo memahami perbedaannya), mari kita memahami vitiligo dan leucoderma satu per satu.


Vitiligo adalah kondisi kulit jangka panjang yang menyebabkan hilangnya pigmentasi. Akibatnya, bercak putih muncul dan tumbuh di bagian tubuh yang berbeda. Patch ini (biasanya berwarna kulit pucat dalam banyak kasus) menjadi putih selama periode waktu dan biasanya memiliki margin yang tajam. Mereka sering mulai pada area kulit yang terkena sinar matahari dan biasanya mempengaruhi kedua sisi tubuh. Tergantung pada perkembangannya, tambalan-tambalan itu mungkin masuk ke mulut dan hidung dan bisa membuat warna rambut menjadi putih dengan kulit. Tidak seperti Albinisme, orang dengan vitiligo dilahirkan dengan pigmentasi normal di kulit mereka. Namun, karena melanosit mati seiring waktu, kulit yang tidak berpigmentasi muncul.

Penyebab pasti vitiligo tidak diketahui. Namun, ini terkait erat dengan kerentanan genetik sebagai faktor risiko untuk kondisi termasuk riwayat keluarga dengan kondisi yang sama atau penyakit autoimun lainnya (seperti hipertiroidisme, alopecia areata, dan anemia pernisiosa). Sejauh ini, semua faktor ini belum terbukti menyebabkan vitiligo.

Vitiligo dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis: segmental dan non-segmental . Sebagian besar kasus bersifat non-segmental. Pada tipe ini, vitiligo mempengaruhi kedua sisi tubuh dan area yang terkena biasanya berkembang seiring waktu. Di sisi lain, dalam kasus-kasus segmental, area kulit yang terkena biasanya tidak berkembang seiring waktu. Sekitar 10% dari semua kasus bersifat segmental sementara sekitar 90% tetap non-segmental. Biopsi jaringan dapat membantu dokter kulit mengkonfirmasi diagnosis yang tepat.

Sekitar 1% dari populasi dunia dipengaruhi oleh vitiligo. Sementara beberapa geografi memiliki tingkat yang lebih tinggi, pria dan wanita sama-sama terpengaruh. Sekitar setengah mengalami gangguan sebelum usia 20 tahun sementara sebagian besar orang mengembangkannya sebelum usia 40 tahun. Gangguan ini lebih terlihat pada orang dengan kulit gelap.

Meskipun vitiligo tidak menular, itu bisa mengakibatkan stres psikologis. Jika stigmatisasi untuk kondisi mereka, pejuang vitiligo mungkin mengalami depresi, kecemasan, dan gangguan suasana hati lainnya.

Apa Itu Leucoderma?

Leucoderma adalah de-pigmentasi kulit, ditandai dengan lokalisasi atau penghancuran melanosit akhir. Terlihat bahwa bercak leukoderma sering dimulai setelah luka gores, luka atau luka bakar. Pembentukan bekas luka ini menghasilkan perkembangan bertahap dari bercak putih. Hilangnya melanosit setelah kecelakaan atau karena alergi dapat menyebabkan leucoderma. Leucoderma sering, meskipun salah, digunakan secara bergantian dengan istilah vitiligo.

Sama seperti vitiligo, apa yang menyebabkan leucoderma tidak diketahui. Diperkirakan bahwa leucoderma dapat disebabkan oleh kelainan kongenital seperti tuberous sclerosis, Partial albinism, Piebaldism, dan Waardenburg syndrome. Sementara beberapa orang percaya bahwa itu mungkin disebabkan oleh tekanan mental juga. Oleh karena itu menghindari stres psikologis yang tidak semestinya bahkan dapat membantu seorang individu untuk mencegah leucoderma.

Dalam kasus leucoderma yang luas, pilihan untuk menghilangkan pigmen kulit yang tidak terpengaruh dengan obat topikal membutuhkan waktu sekitar satu tahun untuk menyelesaikannya. Menerapkan krim hormon steroid tertentu ke kulit yang terkena bisa memfasilitasi re-pigmentasi jika penderitanya mulai menggunakannya pada tahap awal leucoderma.

Sama seperti vitiligo, leucoderma tidak menular dan mengancam jiwa. Tapi, itu berpotensi mengubah kehidupan seseorang. Gangguan ini dapat mempengaruhi harga diri seseorang. Akibatnya, individu dengan Leukoderma mungkin tidak ingin keluar di depan umum. Risiko mengembangkan depresi yang terkait dengan citra diri selalu ada di sebagian besar kasus.

Pasta minyak kunyit dan mustard, campuran daun margosa dan jus madu, jus jahe, pasta biji asam, jus sayuran goosefoot, bubuk delima dan pasta gram hitam sering dianggap sebagai pengobatan rumahan untuk melawan leukoderma.

Perbedaan Antara Vitiligo Dan Leucoderma

Vitiligo dan leucoderma keduanya ditandai dengan bercak putih yang luas di kulit dan berbagi banyak gejala serupa. Karena karakteristik yang serupa, beberapa ilmuwan bahkan menyatakan bahwa vitiligo adalah bentuk leucoderma. Sejauh ini, tidak ada bukti ilmiah yang mendukung hal ini.
Meskipun kedua vitiligo dan leucoderma memiliki gejala onset yang berbeda, garis pengobatan untuk keduanya tetap sama. Perawatan untuk kedua gangguan kulit berfokus pada pigmentasi serta peningkatan imunitas. Ini dapat membuatnya lebih sulit untuk membedakan perbedaan antara vitiligo dan leucoderma. Untuk membuat hal-hal yang kurang membingungkan, kita memecahkan perbedaan mencolok antara vitiligo dan leucoderma menjadi poin-poin penting.

Dalam vitiligo, penderita mengalami kehilangan pigmentasi yang sedang berlangsung sementara dalam kasus leucoderma, hilangnya pigmentasi terekam.

Leucoderma ketat terjadi setelah trauma fisik (seperti pemotongan yang tidak disengaja, paparan bahan kimia berbahaya di tempat kerja, luka bakar, dan bisul). Di sisi lain, vitiligo terutama dipicu oleh kondisi autoimun, perubahan hormon, episode berulang Jaundice atau demam tifoid, trauma emosional akut, dan perawatan antibiotik berkepanjangan. Dipercaya bahwa, kadang-kadang, sistem kekebalan tubuh secara keliru menghancurkan melanosit (sel yang bertanggung jawab untuk pigmentasi) di kulit. Banyak peneliti dengan tegas percaya bahwa melanosit menghancurkan diri mereka sendiri. Beberapa bahkan berpikir bahwa asupan insektisida / pestisida yang diperlakukan sayuran hijau, kulit terbakar, tekanan emosional, pengobatan imunosupresan berat, kombinasi makanan aneh, asupan makanan sampah reguler dan kelalaian dalam kebersihan dapat menyebabkan vitiligo.

Vitiligo umumnya melibatkan area yang sangat terpapar matahari (seperti wajah, leher, dan tangan). Sedangkan leucoderma tidak mengikuti aturan seperti itu. Mulai menyebar dari luka dan nukleus bekas luka.

Munculnya tambalan pada kulit yang disebabkan oleh vitiligo dapat ditingkatkan dengan obat-obatan tertentu untuk memberikan warna kulit bahkan. Dalam kasus leucoderma yang parah, seorang pasien disarankan untuk menghilangkan pigmen kulit yang tidak terkena dengan obat topikal untuk membuat kulit menjadi berwarna. Monobenzone, Mequinol, atau Hydroquinone dapat digunakan untuk membuat kulit menjadi berwarna. Orang yang menjalani prosedur ini harus menghindari sengatan matahari dan melanoma yang parah.

Ciri-ciri bercak putih pada leucoderma erat terikat pada kulit dibandingkan dengan vitiligo.
Dalam banyak kasus vitiligo, bercak berwarna putih susu pada kulit. Di Leukoderma, mereka kebanyakan putih.




Facebook Comment